Kedubes Belanda Melalui Erasmus Huis Kali Ini Boyong ‘Kay Slice’ Ke Jambi, Penonton Gratis dan Terbatas

Pariwarajambi.com – Lembaga kebudayaan kedutaan besar Belanda untuk Indonesia, Erasmus Huis-Jakarta, kali ini boyong Pertunjukan Musik Pop ‘Kay Slice’ ke Jambi.

Pertunjukan Kay Slice, akan berlangsung di gedung Teater Arena, Taman Budaya Jambi di Jalan Arbai I, Sungaikambang, Kecamatan Telanaipura, kota Jambi (Rabu, 27/02/2024) dimulai Pukul: 19.30 WIB.

Kegiatan ini, merupakan kerja bareng dari Erasmus Huis dengan Muaro Art Kreatif dan didukung oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata provinsi Jambi melalui UPTD Taman Budaya Jambi.

“Para penonton tidak dipungut bayaran alias gratis, namun wajib mengisi data atau registrasi terlebih dahulu,” Raja Rizky Maylando, selaku Koordinator dari Muaro Art Kretif (Jum’at, 23/02/2024).

Kay Slice mendefinisikan musiknya sebagai Afrofusion, memadukan Afrobeat, highlife, soul, jazz, dan hip-hop. Baru-baru ini ia meraih Sublime award dan pengakuan internasional, dan musiknya yang energik memersatukan perjalanannya yang berakar pada latar belakang keluarganya di Ghana.

“Alur dari seorang hiphopkid dengan jiwa Ghana”

Album debutnya “From Back To Back” menerima rating bintang 4 di NRC. Dia mengirisnya di North Sea Jazz Festival dan di TV Nasional, dia baru-baru ini memenangkan penghargaan Sublime, mendapat dukungan dari pers internasional seperti Earmilk, The Native, Wordplay Magazine, ThisIs50, Atwood Magazine, Ones To Watch & PAM Magazine. Tampil dengan livebandnya di 3FM, Radio 2 dan VPRO dan Menerima banyak ulasan hangat dari 3voor12.

Kay Slice memotong, menyerang, dan menyembuhkan. Dan dia sedang menjalankan misi musik. Dia memadukan hiphop yang penuh perasaan – terinspirasi oleh artis seperti Anderson Paak dan The Roots – dengan afrobeat yang terinspirasi oleh artis seperti Ebo Taylor dan Fela Kuti. Musiknya adalah hasil pencarian identitasnya. Melalui negara ibu dan ayahnya, Ghana.

Musik adalah cara idealnya untuk terhubung dengan akarnya. Dia sekarang dalam misi untuk menyebarkan perpaduan unik antara hip-hop, soul, alur Ghana, afrobeat, dan kehidupan kelas atas di seluruh dunia. Musiknya berbicara tentang cinta diri, cinta, identitas, dan segala sesuatu yang melintasi pencarian untuk menemukan diri sendiri.

Biografi Kay Slice

Kembali ke rumah, Kay muda menemukan hip hop Amerika dan menjadi ketagihan. Di sekolah dasar, bahkan sebelum bisa menulis sepatah kata pun, dia melakukan rap bersama dengan cowok-cowok besar. Di gereja Ghana dia mendapati dirinya asyik dengan musik rohani Injil, dan ketika dia pertama kali menemukan bahasa dan lapisan dalam beberapa cerita anak-anak, dia mulai membayangkan dirinya sebagai pembuat kata-kata di masa depan.

Pada usia 14 tahun, Kay mempelajari seni menulis lirik. Seorang penulis otodidak sejati, ia meluangkan waktu luangnya untuk mempelajari secara menyeluruh aliran Busta Rhymes, kamus sajak, dan perspektif penceritaan inventif yang menjadikan Nas sebagai ikon rap. Di studio kamar tidurnya yang telah diimprovisasi, dia merekam lagu demi lagu, dengan mikrofon yang dibalut kaus kaki, hanya agar tetap terdengar di telinga dia dan sahabatnya.

Karir musik Kay melejit ketika dia dan sekelompok MC dan produser berbakat menemukan formasi hip hop Brandwerk. Dengan suara eksperimental dan lirik berlapis, grup ini dianugerahi banyak hadiah, dan bahkan menerima dukungan dari Kerajaan Belanda. Meskipun Kay memahami dengan baik dinamika grup dan menghargai pengalaman yang diperolehnya sebagai penampil live, dia siap untuk memiliki identitas solo. Pencarian untuk menemukan kepribadian artistiknya yang sebenarnya tersinkronisasi dengan pencarian pribadinya ke desa-desa di Ghana, pemain perkusi yang inovatif dan studio yang menginspirasi.

Kay kemudian membentuk band live berbakat di kampung halamannya, Rotterdam. dia juga menyadari bahwa rap saja tidak cukup lagi: pesannya meminta palet musik yang lebih luas. Dia mulai mempelajari gambang/balafon di Universitas Ghana dan menggabungkan rap dengan melodi, yang membuat hati (artistiknya) mulai terungkap.

Kevin Adu Yeboah Martin membuat musik sebagai Kay Slice. Tidak ada cara yang jelas untuk mendeskripsikan suaranya saat ini, yang berkembang dari inti hip hop menjadi afrobeat dan highlife – tanah asal mulanya.

Afrobeat pernah tumbuh-, kata yang diucapkan, funk dan soul. Lagu yang dirilis penuh dengan jiwa. Afirmasi yang memberdayakan, rap yang mendesak, vokal dalam alur Ghana. Dengan mudahnya, Kay menyatukan genre-genre ini, menciptakan soundtrack dari kisah uniknya sendiri.

Hip hop dan kehidupan kelas atas yang penuh perasaan dari Kay Slice membangkitkan semangat, menghambat jiwa. Itu adalah hasil pencarian terhadap dirinya sendiri, melalui ibu dan ayahnya di tanah Ghana. Kay menganggap musik sebagai bentuk ideal untuk terhubung secara mendalam dengan akarnya. Afrobeat mewakili bagian dalam dirinya, dia hanya mengetahuinya dari hari ulang tahun Ghana, dari CD yang diputar di sana. Karya solonya merangkul dan menunjukkan dirinya dalam segala aspek. Ini menyinari semua orang yang merupakan produk dari lebih dari satu budaya. Misinya tidaklah sederhana: meninggalkan kesan yang kaya tentang Afrika kepada generasinya. Afrika sebagai bagian dunia dimana kekuatan spiritual musik diakui dan dirayakan. Dengan musiknya, Kay juga ingin membuat orang yang tak terlihat terlihat, merangkul perasaan yang belum punya rumah.

Produksinya – yang santai namun juga penuh energi, dengan akar yang dapat ditarikan – mencakup ritme, aransemen jiwa jazzy yang hangat, dan synth futuristik – dipengaruhi oleh legenda afrobeat seperti Ebo Taylor, K Frimpong, dan Fela Kuti. Namun kata seni, instrumentasi neo-soul organik, breakbeat hip hop, dan sampel yang tidak konvensional memberikan nuansa otentik pada musiknya. Sebuah hal yang diharapkan dapat mendorong generasi mendatang untuk menjadi diri mereka sendiri, untuk memilih keahlian mereka, tanpa konsesi.

“Sebagai musisi baru yang mulai melejit di Belanda, groovenya yang menawan dan beats yang funky akan mengajak kamu berdansa, merayakan cerita dan semangat multibudaya,” Tutur Raja.

Sementara itu akan ada kolaborasi Kay Slice dengan After Class Band berasal dari Jambi dan dibentuk pada tahun 2022. Mengusung aliran pop alternatif, beragamnya selera musik para personilnya memberikan After Class Band kesempatan untuk menawarkan warna musik yang baru bagi pendengarnya.

Jika anda ingin menonton Wajib isi Registrasi di tautan berikut ini:
http://bit.ly/kayslicejambi. (*/)

Komentar